Kenapa tanaman organik?

Menjalani hidup sehat itu sangat bisa dilakukan dari diri sendiri, lho, Agromate. Caranya dengan memanfaatkan lingkungan di sekitar rumah untuk bertanam sayuran atau buah secara organik.

Kenapa harus organik?
Sayur atau buah organik sudah pasti lebih sehat. Pasalnya, sayur atau buah organik tidak menggunakan pupuk atau pestisida kimia. Kalau pun menggunakan pupuk, tentu pupuk tersebut bersifat organik pula.
 
Pemilihan Jenis Tanaman
Bayam, kangkung, sawi, caisim, pakcoy, tomat, dan cabai adalah beberapa jenis tanaman yang bisa Agromate tanam secara organik. Selain biasa dikonsumsi oleh keluarga, jenis-jenis tanaman tadi relatif paling mudah ditanam dan didapat benihnya.

Penyemaian
Agromate sudah menentukan jenis sayuran yang akan ditanam? Kini saatnya melakukan penyemaian. Terlebih dahulu, persiapkan benih sayuran yang dipilih, wadah semai—bisa berupa tray semai, polybag, karton bekas susu, atau botol bekas air mineral—dan media semai secukupnya. Semua bahan dan peralatan ini bisa Agromate dapatkan di toko pertanian atau secara online.

Sebelum menyemai, pastikan benih sayuran yang akan ditanam tidak kadaluarsa, ya, Agromate. Sementara itu, media semai yang digunakan bisa berupa campuran tanah, pasir, dan kompos dengan perbandingan 1 : 1 : 1.

Nah, berikut adalah tahapan penyemaian yang bisa Agromate lakukan.
―    Masukkan media semai ke dalam wadah. 
―    Buat garitan atau alur menggunakan sumpit atau jari telunjuk.
―    Letakkan benih di dalam garitan. Beri jarak antarbenih secukupnya untuk memudahkan proses pindah tanam.
―    Tutup kembali garitan dengan tanah tipis hingga merata. Lapisi permukaan persemaian menggunakan tisu.
―    Semprot tisu menggunakan sprayer hingga lembap. Simpan persemaian di tempat yang ternaungi.

Setelah hari ke-4 atau ke-5, Agromate bisa membuka tisu penutup persemaian. Jika benih sudah berkecambah, pindahkan ke tempat yang terkena sinar matahari langsung, tetapi tetap ternaungi.

Jangan lupa untuk selalu menyemprotkan air secukupnya agar kondisi media semai selalu lembap. Jika sudah memiliki 4—6 helai daun, Agromate bisa segera memindahkan bibit tanaman ke wadah yang lebih besar atau langsung ke tanah di halaman rumah.

Pindah Tanam dan Pemeliharaan
Pada tahap ini, Agromate perlu menyiapkan media tanam dan wadah sebelum memindahkan tanaman. Media tanam yang digunakan biasanya campuran tanah, kompos atau pupuk kandang, dan pasir atau sekam bakar dengan perbandingan 1 : 1 : 1.

Sedangkan wadah tanam bisa berupa apa saja. Yang terpenting, pastikan jenis wadah yang digunakan sesuai dengan jenis tanaman yang akan ditanam. Jika menanam sayuran daun, bisa menggunakan wadah yang dangkal, seperti botol bekas air mineral atau panci bekas. Sementara itu, jika menanam sayuran buah, sebaiknya menggunakan wadah yang dalam, seperti ember, baskom, pot, atau polybag ukuran 30.

Setelah semua siap, berikut cara pindah tanam yang sebaiknya dilakukan.
1.    Letakkan kerikil, styrofoam, atau pecahan bata merah di dasar wadah tanam.
2.    Masukkan media tanam ke dalam wadah hingga terisi tiga perempat wadah. 
3.    Buat lubang tanam di tengah wadah sedalam 10 cm.
4.    Keluarkan bibit dari wadah semai secara hati-hati. Usahakan media semai tidak pecah dan perakaran tidak putus.
5.    Masukkan bibit ke lubang tanam di wadah tanam, lalu timbun dengan media tanam.
6.    Siram media tanam hingga terasa lembap. Letakkan wadah tanam tersebut di tempat yang terkena sinar matahari langsung.

Untuk perawatan harian, Agromate bisa melakukan penyiraman 1—2 kali sehari untuk menjaga kelembapan media tanam. Cabut gulma yang tumbuh di media tanam dan lakukan pemupukan susulan menggunakan kompos atau pupuk kandang. Pupuk susulan bisa langsung ditaburkan di media tanam.

Waktunya Memanen
Saat memanen adalah saat yang ditunggu-tunggu. Agar tanaman tidak rusak, pastikan Agromate memanennya secara tepat. Biasanya, pemanenan sayuran daun relatif cukup mudah, yakni langsung cabut hingga ke akarnya. Sementara itu, untuk sayuran buah cukup petik buah yang dihasilkan.

Mudah ‘kan? Tertarik untuk mencoba? Yuk, kita mulai menanam sayuran dan buah dari pekarangan rumah.

Iklan

Tentang ridwansyah

Guru hoby membaca, berkebun.
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s