nasiinalisme yg tergadaikan

PATUNG DAN NASIONALISME YANG TERGADAIKAN
Oleh   : Habil Marati

Siapakah sebenarnya yang paling di untungkan terhadap Kekuasaan Jokowi ini ?apakah keluarga Jokowi? kelihatannya bukan? , lalu Apakah PDIP juga diuntungkan dengan kekuasaan Jokowi? Kelihatannya juga tidak, PDIP sebagai pemenang Pemilu saja gagal kok jadi ketua MPR dan DPR, apakah Umat Islam dan Pribumi diuntungkan dengan kekuasaan Jokowi ini ? kelihatannya juga tidak, lalu siapa dong yang di untungkan dengan kekuasaan Jokowi ini?. Secara politik Umat Islam dibenturkan dengan kekuasaan Jokowi, akibatnya politik gaduh dan gaduh, dan ketika politik sedang gaduh , lalu sekonyong konyong muncul meikarta dan patung Jendral perang China di Tuban, ini siapa yang design ??????.
Patung patung China seperti Patung Jendral China yang dibangun di Tuban serta patung Phon Antui di Taman  mini ini Apa hubungannya dengan Bangsa Indonesia ?? dan Apa hubungannya dengan Kedaulatan Rakyat Indonesia? Patung patung China ini menjelaskan Apa tentang Indonesia? dan Apa tujuan keberadaan patung patung ini? terus terang, saya merasa Nasionalisme saya terusik, Jiwa saya berontak. Dimana pun di Negara mana pun yang memiliki harga diri sebagai bangsa tidak akan pernah mengizinkan mendirikan patung pahlan Negara Asing didirikan di negaranya. Mengapa Jokowi tidak memerintahkan keamanan untuk merobohkan patung raksasa China yang di tubang itu?. Bukan kah ini menunjukan intervensi Nasionalisme China ke dalam wilayah kedaulatan Bangsa Indonesia?. Patung patung ini jangan dikira tidak memiliki arti politik, ekonomi, Nasionalisme dan Kedaulatan. Patung patung ini bisa saja sebagai simbol  bahwa secara politik  sebagai penaklukan wilayah kedaulatan Indonesia, bisa saja bahwa sang Jendral perang China yang patungnya di Tuban itu dulu mungkin bercita  cita ingin menaklukan dan menguasai Indonesia secara politik tapi gagal. Patung Jendral perang China di Tuban itu sebagai kebangkitan Nasionalisme China perantauan dan China daratan untuk menjadikan Indonesia sebagai daerah Koloni Baru mereka, ini mungkin saja, kalau di lihat dari spectrum ekonomi dan investasi.
Demikian juga bahwa Patung Jendral perang China yang di Tuban itu adalah sebuah simbolik pernyataan hegemonisme Baru dari orang orang China tertentu perantauan di Indonesia terhadap penguasaan politik, kekuasaan dan ekonomi para China a Nasional terhadap Negara Indonesia. Kehadiran tokoh tokoh China berupa patung di Indonesia justru akan melahirkan bangkitnya rasa Nasionalisme dikalangan bangsa Indonesia  ujung ujungnya akan memicu lahirnya  anti Asing aseng di Indonesia. Tidak ada satu alasan apapun yang memperbolehkan pendirian patung Jendral China di Indonesia, Indonesia tidak mengenal Jendral China tersebut.

Indonesia sebuah Negara yang memiliki kedaulatan dalam semua hal, maka keberadaan patung Jendral perang China tersebut telah melanggar kedaulatan sejarah bangsa Indonesia. Bangsa Indonesia tidak mengenal Jendral perang China yang patungnya didirikan di Tuban tersebut dan tidak memiliki ikatan sejarah maupun pradaban terhadap bangsa Indonesia.
Akultrasi serta penampakan Patung Patung Jendral perang China di Indonesia membuktikan bahwa China memang memiliki kepentingan besar atas amamdemen UUD45 menjadi UUD2002  dengan tujuan, Mereka akan menjadi Indonesia sebagai Kolonialisme ekonomi, sebagai Kolonialisme politik serta sebagai Kolonialisme idiologi, hal ini bisa kita bukti kan bahwa saat ini Orang Orang China telah menjadikan  tanah tumpah darah Indonesia sebagai pusat kejahatan Siber, pusat lapangan  kerja bangsa China, pusat perbedaan Narkotika, pusat ekonomi dan sedang mengarah juga menjadi pusat patung patung tokoh tokoh China. Untuk kejahatan siber ada sekitar 300 orang di tangkap di surabaya, medan dan Jskarta begitu mudah orang orang China ini masuk ke Indonesia dalam jumlah besar untuk melakukan tindakan kriminal  di Indonesia, belum lagi kejahatan pemalsuan dokumen tenaga kerjakan oleh para buruh kasar China di Indonesia. Dengan demikian sangat jelas bahwa motivasi pendirian patung Jendral perang China di tubang merupakan pernyataan hegemonistik akan Ras yang sempit dan ini sangat mengancam bangsa Indonesia Asli, serta persatuan itu sendiri.
Sampai detik ini pun saya tidak melihat ada korelasinya antara sejarah Kemerdekaan bangsa Indonesis dengan pendirian patung besar Jendral perang China tersebut di Tuban. Justru yang bisa kita tangkap dan analisis akan keberadaan patung patung tersebut adalah bahwa Para Aseng ini telah berhasil memonopoli ekonomi Nasional Indonesia, menguasai dan menentukan perpolitikan Indonesis, menetrasi sejarah Kemerdekaan bangsa Indonesia dengan memasukan kontribusi Jendral perang China kedalam sejarah kemerdekaan Bangsa Indonesia.Para aseng ini sedang dalam proses menuju kesana yaitu penetrasi sejarah Kemerdekaan bangsa Indonesia. Patung jendral perang China yang didirikan di Tuban tersebut telah mengancam kedaulatan Rakyat Indonesia, dan oleh karena itu semua patung patung simbolik China yang tidak memiliki ikatan  sejarah Kemerdekaan bangsa Indonesia harus dimusnskan dari Bumi pertiwi Indonesia ini.

Tentang ridwansyah

Guru hoby membaca, berkebun.
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s